Lagi, Dua Bom Meledak di Kawasan Sunni Baghdad

2013516121036792734_20BAGHDAD (an-najah)  – Hampir tiap hari bom mobil meledak di jalanan Irak. Ironisnya, mayoritas korbannya adalah warga sipil. Terbaru, dua ledakan bom mengguncang daerah berpenduduk mayoritas Sunni di Baghdad barat dan menewaskan sedikitnya 14 orang. Kedua bom pinggir jalan itu juga mencederai sedikitnya 35 orang, dikutip dari AFP, Sabtu (18/5).

Sebelumnya, dua bom juga meledak di dekat sebuah masjid dan iring-iringan pemakaman. Bom yang ditujukan untuk kelompok Sunni itu menewaskan 51 orang pada Jumat (17/5). Ini setelah dua hari serangan-serangan dengan sasaran Syiah yang menewaskan puluhan orang.

Hal itu meningkatkan kekhawatiran mengenai keadaan saling serang seperti yang terjadi pada puncak kekerasan sektarian mematikan yang merenggut puluhan ribu jiwa beberapa tahun lalu.

Menurut hitungan AFP, dengan korban-korban terakhir itu, jumlah kematian sepanjang bulan ini telah mencapai lebih dari 250 orang dalam kekerasan di Irak.

Ketegangan meningkat antara pemerintah Perdana Menteri Nuri al-Maliki (Syiah) dan anggota-anggota minoritas Sunni yang menuduh pihak berwenang mengincar komunitas mereka, termasuk penangkapan-penangkapan yang salah dan tuduhan keterlibatan dalam terorisme.

Gelombang protes juga terjadi di daerah-daerah Sunni Irak sejak lima bulan lalu untuk menuntut pengunduran diri Maliki.

Serangan-serangan itu terjadi setelah gelombang kekerasan menewaskan lebih dari 240 orang dalam tujuh hari pada akhir April, yang menimbulkan kekhawatiran mengenai kembalinya kerusuhan sektarian yang menewaskan puluhan ribu orang.

Kekerasan itu merupakan yang terakhir dari gelombang pemboman dan serangan bunuh diri di tengah krisis politik antara Perdana Menteri Nuri al-Maliki dan mitra-mitra pemerintahnya dan pawai protes selama beberapa pekan yang menuntut pengunduran dirinya.

Lebih dari 450 orang tewas dalam kekerasan pada April, menurut hitungan AFP yang berdasarkan atas keterangan dari pejabat-pejabat keamanan dan medis, sementara jumlah kematian pada Maret mencapai 271 orang.

Sepanjang Februari, 220 orang tewas dalam kekerasan di Irak, menurut data AFP yang berdasarkan atas keterangan dari sumber-sumber keamanan dan medis.

Irak dilanda kemelut politik dan kekerasan yang menewaskan ribuan orang sejak pasukan AS menyelesaikan penarikan dari negara itu pada 18 Desember 2011, meninggalkan tanggung jawab keamanan kepada pasukan Irak.

Selain bermasalah dengan Kurdi, pemerintah Irak juga berselisih dengan kelompok Sunni.

Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki yang berasal dari sekte Syiah, sejak Desember 2011 mengupayakan penangkapan Wakil Presiden Tareq al-Hashemi atas tuduhan terorisme dan berusaha memecat Deputi Perdana Menteri Saleh al-Mutlak. Keduanya adalah pemimpin Sunni.

Pejabat-pejabat Irak mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi Wakil Presiden Tareq al-Hashemi pada 19 Desember 2011 setelah mereka memperoleh pengakuan yang mengaitkannya dengan kegiatan teroris.Puluhan pengawal Hashemi, seorang pemimpin Sunni Arab, ditangkap dalam beberapa pekan setelah pengumuman itu, namun tidak jelas berapa orang yang kini ditahan.

Hashemi, yang membantah tuduhan tersebut, bersembunyi di wilayah otonomi Kurdi di Irak utara, dan para pemimpin Kurdi menolak menyerahkannya ke Baghdad. Pemerintah Kurdi bahkan mengizinkan Hashemi melakukan lawatan regional ke Qatar, Arab Saudi dan Turki. [hilal/an-najah]