MUI Segera Tanggapi Keluhan Polwan yang Dilarang Kenakan Jilbab

Banyak anggota polwan yang ingin mengenakan jilbab di lingkungan kerja, namun dilarang.
Banyak anggota polwan yang ingin mengenakan jilbab di lingkungan kerja, namun dilarang oleh. pihak kepolisian.

JAKARTA (an-najah) – Keluhan para Polisi Wanita (polwan) yang mendapat larangan mengenakan seragam jilbab, direspon Majelis Ulama Indonesia (MUI).

MUI bakal menggelar sidang terkait laporan larangan polisi wanita (polwan) mengenakan jilbab. Setelah sidang, MUI bakal mengeluarkan taushiah berupa nasihat kepada kapolri, polri, dan masyarakat umum.

Namun, jika nasihat itu mentah alias tidak diterima kapolri dan polri, Wakil Sekretaris Jenderal MUI, Tengku Zulkarnaen, berpendapat, maka cara lain yang ditempuh adalah datang ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Seandainya terbukti kepolisian membuat aturan pelarangan jilbab dan tidak sesuai dengan UUD 1945, maka aturan tersebut bisa dibatalkan MK. “Jika sudah masuk ke MK, larangan pengenaan jilbab tersebut harus dibatalkan,” ujarnya.

Ia berpendapat, jika ada pihak yang tidak setuju dengan pemakaian jilbab pada polwan Muslimah, pendapat itu adalah pikiran yang sangat picik. Apalagi jika nanti dikhawatirkan akan muncul perbedaan jatah dan kewajiban kerja pada polwan Muslimah yang telah mengenakan jilbab dengan polwan non-Muslim.

Menurutnya, polisi bisa profesional dan bisa proporsional dalam mendelegasikan tugas-tugas pada anggotanya, yang memandang berdasarkan kewenangannya, bukan berdasarkan polwan tersebut memakai jilbab atau tidak.

Ketika polwan memutuskan memakai jilbab dalam menjalankan tugasnya, tidak juga membutuhkan biaya yang besar dalam penampilan barunya. Karena hanya mengganti topinya dengan jilbab dan menambah panjangnya lengan pada bajunya. Sedangkan untuk bawahannya, polisi sekarang sudah mengenakan celana panjang longgar, yang berarti itu sudah tak perlu diganti lagi. [fajar/salam-online/annajah]