Tolak Pembangunan Gereja, Umat Islam Solo tuntut Walikota Menutup

Umat Islam Solo Tolak Pembangunan GKI
Umat Islam Solo Tolak Pembangunan GKI

Surakarta (An-najah.net) – Pembangunan Gereja di Mojosongo meresahkan umat islam. Masalahnya pembangunan gereja dibangun diwilayah yang mayoritas muslim, bahkan tidak ada warga yang menjadi jemaat GKI (Gereja Kristen Indonesia). Sejumlah elemen umat islam tuntut penutupan pembangunan GKI di Mojosongo, Surakarta. Jum’at (28/11). Sebagaimana rilis dari Humas LUIS (Laskar Umat Islam Surakarta).

Umat Islam Mojosongo merasa terusik dan tidak nyaman ketika pembangunan Gereja Kristen Indonesia (GKI) Cabang Nusukan Solo terus berlangsung hingga sudah mencapai 80%. Surat penolakan dari aspirasi umat Islam kelurahan Mojosongo terhadap pendirian gereja juga telah dilayangkan ke Walikota FX Rudiyatmo bahkan sudah Walikota yang menerima langsung.

Menurut Parno selaku tokoh umat Islam Mojosongo ada beberapa alasan menolak GKI Busukan Mojosongo, yang pertama di sekitar GKI sudah ada 2 gereja yang hanya berjarak 300 an meter, kedua tidak ada warga Busukan yang menjadi Jemaat GKI, Moyoritas Warga Busukan adalan Muslim dan itupun hanya memiliki 1 masjid saja.

Akhirnya Umat Islam Solo ikut berpartisipasi menyampaikan aspirasi ini kepada pemerintah kota Solo. Jumat, 28 November 2014 sekitar pukul 13.30 bertempat kantor kelurahan Mojosongo diadakan dialog antara Parno perwakilan Umat Islam mojosongo, Edi Lukito dari LUIS, Agus Junaidi dari Laskar Solo Timur, Helmy Sakdilah dari NU, Suharni perwakilan GKI, Kombes Iriansyah Kapolres Solo, Purnomo Wakil Walikota Solo dan hadir pula jajaran TNI, Lurah, Kesbangpol, Satpol PP dan wartawan.

Purnomo selaku Wakil Walikota meminta waktu 1 bulan untuk memverivikasi data yang diduga tidak wajar, dalam waktu 1 bulan ini GKI diminta untuk tidak melakukan kegiatan apapun. Keputusan ini diamini oleh polisi dan Helmy dari NU dan meminta Harso dari Kesbangpol untuk menjadi Ketua Tim dengan beranggotakan perwakilan Kelurahan, Camat, warga dan ormas Islam.

Namun umat Islam Mojosongo tetap dalam pendiriaanya tetap meminta GKI tutup secara permanen, ditengah dialog datanglah ratusan umat islam yang memberi support kepada perwakilannya. Sambil meneriakan takbir umat islam meminta Walikota menutup GKI. Setelah selesai dialog, ratusan umat Islam Mojosongo mendatangi GKI Busukan untuk memasang poster dan spanduk penolakan. Aksi berjalan tertib dan lancer ditengah hujan gerimis. (Anwar/annajah)